news

Taktik tim diatur untuk menguasai Abu Dhabi; Rekor karir impresif Hamilton dipatahkan: poin-poin pembicaraan Quali

Musim 2022 sudah hampir berakhir, tetapi sebelum matahari terbenam secara harfiah dan kiasan pada kampanye, ada beberapa urusan yang belum selesai yang perlu ditangani.

Tiga tim teratas diatur berpasangan di grid dalam urutan kejuaraan, tetapi setelah satu tahun pengembangan, mereka semua secara kasar berada dalam jarak serang satu sama lain. Dan mengingat ketiga tim – dan tentu saja Charles Leclerc dan Sergio Perez pada khususnya – memiliki kulit gelar dalam permainan, ini bukan pertandingan sederhana untuk mengakhiri tahun.

Hal yang sama berlaku untuk seluruh grid sebenarnya. Hanya yang pertama dan terakhir di kejuaraan konstruktor yang ditetapkan, dengan semua tempat lain diperebutkan.

Saksikan setiap latihan, kualifikasi, dan balapan FIA Formula One World Championship™ 2022 langsung di Kayo. Baru di Kayo? Mulai uji coba gratis Anda sekarang >

Pembalap McLaren dan Alpine akan berbaris berdampingan di urutan keempat. Aston Martin memiliki peluang yang jelas untuk mengungguli Alfa Romeo dengan lima poin setelah kualifikasi 10 besar Sebastian Vettel yang luar biasa dalam balapan terakhirnya, sementara Alpha Tauri hampir mencapai tiga poin yang dibutuhkan untuk merombak Haas untuk kedelapan.

Dengan hanya empat tempat yang membayar poin untuk diperebutkan, semua hal dianggap sama, tidak setiap tim akan berhasil, tetapi Anda dapat yakin mereka akan bekerja keras untuk setiap tempat.

Apakah mobil sesuai dengan itu adalah pertanyaan lain. Sepanjang latihan, niggle kecil muncul di pit lane. Mobil Pierre Gasly benar-benar mulai berantakan dalam latihan hari Sabtu, rakitan roda depan kanannya ambruk hanya karena melindas trotoar. Williams Alex Albon juga melepaskan bodywork secara spontan.

Setelah 22 balapan, mobil siap untuk istirahat seperti sisa olahraga. Tinggal satu balapan lagi.

RED BULL MEMUJI ‘KERJASAMA TIM’ SETELAH MINGGU YANG CACAT

Anda tidak bisa menulis bab tindak lanjut yang lebih baik untuk minggu berantakan ketidakharmonisan intrateam Red Bull Racing daripada kualifikasi untuk Grand Prix Abu Dhabi.

Max Verstappen mempertaruhkan mengorbankan putaran pole keduanya untuk memberi Sergio Perez slipstream adalah contoh kerja tim yang sama bagusnya dengan yang bisa Anda dapatkan di kualifikasi, dan mengingat petenis Meksiko itu mengalahkan Charles Leclerc hanya dengan 0,04 detik, itu pasti berdampak.

Di trek di mana menyalip secara historis sulit, posisi grid bisa membuat perbedaan dunia pada hari Minggu, ketika Perez harus finis di depan Leclerc untuk merebut posisi kedua dalam kejuaraan dan memberi tim finis pertama dengan satu-dua gelar pembalap.

Kedua pembalap semuanya tersenyum sesudahnya dan ingin menekankan keunggulan tim.

“Saya sangat senang kedua mobil berada di barisan depan, karena kami tahu bahwa tentu saja kami ingin memenangkan balapan, tetapi kami juga ingin finis kedua bersama Checo di kejuaraan,” kata Verstappen dengan nada berubah dari radio pasca-balapannya di Brasil.

“Max juga melakukan pekerjaan yang bagus untuk saya,” kata Perez. “Kami bekerja sama sebagai tim dengan sangat kuat pada putaran terakhir itu.”

Sikap dingin Button terhadap gerakan Ricciardo | 01:56

Itu semua adalah musik di telinga kepala tim Christian Horner. Bos bahkan ada di radio tim untuk kedua pembalap setelah sesi untuk memberi selamat kepada mereka atas hasil tersebut.

“Itu adalah kualifikasi yang hebat dari tim,” katanya kemudian. “Penguncian baris depan pertama kami tahun ini dan pertama sejak 2018.

“Kami sangat senang dengan penampilan ini karena memberi kami kesempatan untuk mengakhiri musim tersukses kami dengan cara sebaik mungkin.”

Tapi ujian sesungguhnya akan datang dalam balapan.

Meskipun Verstappen berada di posisi terbaik untuk memenangkan balapan, membawa Perez ke urutan kedua adalah tujuan utama tim. Apakah itu akan memberinya strategi yang lebih baik yang mengharuskan Verstappen memainkan interferensi? Atau akankah Verstappen membiarkan Perez lewat jika mereka balapan satu-dua dan menahan Leclerc sendiri?

Ini sedikit intrik dalam balapan pasca-kejuaraan.

FERRARI DAPAT KESEMPATAN LANGKA UNTUK PENEBUSAN DARI BARIS KEDUA

Leclerc tidak mendapat manfaat dari slipstream di putaran kualifikasi terakhirnya. Persiapan ban secara tak terduga menjadi rumit akhir pekan ini, dan kedua pembalap malah memiliki kesempatan untuk melakukan persiapan putaran yang optimal daripada khawatir memposisikan diri untuk derek.

Itu adalah kesempatan yang terlewatkan untuk menempatkan Leclerc di samping Verstappen, tetapi setidaknya itu berarti kedua pembalap Ferrari akan mulai di baris kedua.

Itu membuat prospek yang menggiurkan untuk balapan. Leclerc tidak hanya masih dalam posisi untuk merebut posisi kedua dalam klasemen dari Perez, tetapi juga memberi Ferrari kesempatan untuk membuktikan bahwa musim kesalahan perhitungan strategisnya ada di belakangnya dengan balapan yang dilaksanakan dengan baik.

Dengan dua mobil dalam pertarungan, Ferrari memiliki peluang yang layak menggunakan taktik untuk menggerakkan Leclerc di depan Perez. Red Bull Racing tentu saja merupakan tim yang paling cerdik secara taktik di pit lane, jadi itu tidak akan mudah, dan itu akan menjadi dua kali lebih sulit mengingat Mercedes kemungkinan besar akan bergabung dan berharap untuk maju – dan kedua di konstruktor. klasemen masih menjadi isu hidup.

Tetapi kesuksesan di sini akan menjadi cara yang sangat berarti bagi tim Italia untuk mengakhiri apa yang diharapkannya akan menjadi musim transisi menuju perebutan gelar pada tahun 2023.

“Kami tahu Red Bull dan Mercedes akan memiliki kecepatan yang sangat kuat,” kata direktur balap Laurent Mekies. “Kita bisa mengharapkan pertarungan enam arah yang ketat, dan manajemen ban kemungkinan akan menjadi faktor kunci lagi.

“Itu bisa menghadirkan peluang dan kami akan berusaha memanfaatkannya sebaik mungkin.”

Photo by Mark Thompson/Getty Images
Foto oleh Mark Thompson/Getty ImagesSumber: Getty Images

Dalam pertarungan langsung, tampaknya hampir pasti strategi akan terpecah, dan jika enam mobil digabungkan, strategi akan membutuhkan kalibrasi yang cermat dan hati-hati.

Itu semua kelemahan Ferrari di musim ini. Tidak ada kesempatan yang lebih baik untuk menghilangkan kenangan buruk itu daripada di balapan terakhir musim ini.

RISIKO W13 MENGAKHIRI MUSIM DENGAN RENCANA

Begitu banyak untuk akhir musim yang menggemparkan Mercedes.

Balapan terakhir dari kampanye terlihat sangat mirip dengan yang pertama. Ferrari dan Red Bull Racing terkunci dalam pertarungan yang menarik di depan – meskipun posisi mereka terbalik – sementara Mercedes direduksi menjadi roda ketiga, pengamat jauh dari pertarungan untuk meraih kemenangan.

Itu juga merupakan performa vintage yang tepat, dengan pantulan mobil yang ditakuti kembali, memengaruhi performa utamanya.

Bahwa baik Lewis Hamilton dan George Russell sangat jauh dari kecepatan dalam kualifikasi merupakan kejutan bahkan bagi tim, dengan Toto Wolff mengatakan itu adalah sesi “untuk dimasukkan ke dalam toilet”.

Itu juga menegaskan musim pertama Hamilton di Formula 1 tanpa posisi terdepan, dan dia tampaknya akan menyelesaikan musim pertama karir balapnya tanpa kemenangan juga.

Tapi ada secercah harapan bahwa tim akan menutup tahun 2022 dengan setidaknya kinerja yang terhormat.

Setelah beralih bolak-balik antara pengaturan downforce tinggi dan downforce rendah di sesi latihan, kedua pembalap memilih untuk menjalankan lebih banyak sayap belakang – dan lebih banyak hambatan – untuk kualifikasi dan balapan.

Itu membuat kedua mobil terlalu jauh di trek lurus untuk bersaing dalam satu putaran, tetapi itu datang sebagai imbalan atas harapan tim akan keausan ban yang lebih baik pada hari Minggu – dan dengan balapan dimulai pada siang hari dan satu jam lebih awal dari kualifikasi, mengelola ban akan menjadi lebih penting hari ini, terutama di paruh pertama balapan.

Mercedes sudah menjadi mobil terbaik di antara tiga besar dalam hal penggunaan ban, dan balapan diharapkan seimbang antara satu dan dua stop. Mengingat akan ada permainan strategi di antara empat mobil teratas, ada peluang bagus setidaknya dua pembalap di depan akan berhenti dua kali.

Foto oleh Rudy Carezzevoli/Getty ImagesSumber: Getty Images

Jika Mercedes bisa bersaing hanya dengan satu atap, itu mungkin keuntungan bagi pabrikan itu sendiri.

W13 juga lebih kompetitif dalam trim balapan sepanjang musim, alasan lain untuk mengharapkan performa yang lebih baik pada hari Minggu.

Apakah cukup untuk merebut podium atau bahkan bersaing untuk meraih kemenangan?

“Saya berharap Red Bull berada di luar jangkauan, tapi saya harap kita bisa mengejar Ferrari,” kata Russell, menahan ekspektasi. “Mari kita lihat apa yang akan terjadi besok.”

KUALIFIKASI AKHIR EMOSIONAL VETTEL — DAN PROSPEKNYA UNTUK BALAPAN

Hari terakhir Sebastian Vettel di Formula 1 telah tiba, dan pebalap Jerman itu sedang dalam performa terbaiknya.

Dia tidak mengecewakan. Pria dengan tiang terbanyak keempat dalam sejarah F1 memecahkan adu tiang dalam perjalanan terakhirnya dan lolos ke urutan kesembilan yang terpuji, yang paling banyak ditawarkan dari mesinnya yang biasa-biasa saja.

Itu lima tempat lebih tinggi dari rekan setimnya Lance Stroll, yang dia kalahkan di Q2 dengan nyaman 0,385 detik meskipun ada gangguan lalu lintas.

“Agak emosional sebelum masuk ke mobil,” katanya. “Begitu saya berada di dalam mobil, saya memikirkan kualifikasi, putaran.

“Itu menjadi hidup. Saya menjadi hidup. Rasanya enak.”

Tentu saja posisi kesembilan di grid tidak akan diingat sebagai sorotan khusus dalam karir Vettel – tentu saja tidak di Abu Dhabi, di mana ia menjadikan dirinya juara dunia termuda F1 12 tahun lalu – tetapi putaran ini secara keseluruhan sedang terukir dalam olahraga ini. kesadaran kolektif.

Tidak terlalu sering juara empat kali itu pensiun, dan jelas kepergiannya yang akan segera terjadi meninggalkan bekas.

Itu dimulai dengan makan malam semua pengemudi menjelang akhir pekan – dilaporkan diatur dan dibayar oleh Lewis Hamilton. Ada upeti livery helm dan pertukaran tutup dan hadiah lainnya yang tak terhitung jumlahnya.

Dan tadi malam Vettel melakukan lari lintasan terakhirnya, lengkap dengan apa yang tampak seperti sebagian besar paddock, semuanya mengenakan kaus putih ‘Danke Seb’ – kecuali pria itu sendiri, yang mengenakan ‘Danke F1’.

Itu cukup untuk mencairkan hati bahkan pesaing paling ganas di paddock.

“Besok saya pikir dia mulai kesembilan, saya mulai kesepuluh,” kata Fernando Alonso. “Jadi saya akan menjaganya di awal, di lap pertama, dan semoga kita berdua melihat bendera kotak-kotak.”

Anda tidak harus menjadi penggemar Vettel untuk mengakui salah satu petenis hebat yang mengambil haluan paling bermartabat dari olahraga ini.

RICCIARDO OPTIMIS UNTUK MENDAPATKAN POIN DI FINAL RACE — UNTUK SEKARANG

Sementara berita Daniel Ricciardo akhir pekan ini didominasi oleh dia yang siap untuk menandatangani kontrak pembalap ketiga dengan Red Bull Racing – sesuatu yang Helmut Marko tampaknya keceplosan sedikit lebih awal dari yang diinginkan tim dan pembalap – di jalur yang dia kumpulkan akhir pekan terakhir yang solid untuk McLaren dengan janji poin.

Meskipun ini bukan di atas kertas trek yang sesuai dengan Ricciardo era McLaren, pebalap Australia itu memiliki potensi 10 besar yang konsisten sepanjang akhir pekan. Dia sepatutnya memecahkan Q3 pada hari Sabtu, tetapi tercepat ke-10 berarti dia akan memulai ke-13 dengan penalti karena menyepak Kevin Magnussen keluar dari Grand Prix São Paulo akhir pekan lalu.

“Saya senang dengan Q3 karena belum menjadi hal yang pasti tahun ini,” katanya. “Jadi dari sudut pandang itu, saya senang berada di dalamnya sepanjang sesi dan bisa ikut berburu.

“Kami cukup kompetitif untuk memberi kami sedikit harapan.

“Saya menantikan besok. Saya akan mencoba untuk menyerang dari awal, membuat beberapa posisi dan menempatkan diri saya kembali dalam pertarungan dengan 10 besar.”

Apakah ini balapan F1 terakhir Daniel Ricciardo? | 03:28

McLaren akan membutuhkannya di 10 besar jika ingin menjungkirbalikkan Alpine untuk posisi keempat di klasemen konstruktor.

Ini sudah sangat tidak mungkin, dengan McLaren perlu mengalahkan tim Prancis dengan 20 poin tetapi dengan kedua pembalap Alpine mulai dari 10 besar.

Secara realistis tim perlu mengharapkan kesengsaraan di antara tiga tim teratas di depan. Norris finis keempat dengan Ricciardo keenam dan kedua mobil Alpine keluar dari poin mungkin merupakan rute yang paling tidak mungkin untuk meraih 20 poin, menyalurkan finis lima-enam tim di Australia dan finis empat-lima di Singapura.

“Kita lihat saja nanti,” kata Ricciardo. “Kami akan mencoba untuk menjadi kreatif, tapi saya harap dengan kecepatan kami bisa memiliki balapan yang bagus.”

Keluaran sgp hari ini Pengeluaran SGP hasil https://zeriikosoves.org/ sgp prize terkini udah kita tulis ke didalam bagan information sgp 2021 terlalu komplit. Dimana para togeler Pengeluaran HK singapore dan Togel SDY serta toto sgp bisa memandang seluruh hasil pengeluaran https://needpaperhelp.com/https://botasdefutboldesalida.com/https://urbantg.com/ hari ini tercepat buat menegaskan hasil jackpot keluaran sgp hari ini sangat asi. Seluruh hasil keluaran sgp hari ini terkini yang kami tulis ke dalam bagan knowledge sgp merupakan hasil sah yang Togel Singapore kita miliki berasal dari pangkal terpercaya singaporepools. com. sg. Alhasil bersama dengan sedemikian itu para togeler tidak butuh curiga ulang dengan nilai keluaran sgp yang kita https://fashion-gaul.com/ di dalam Pengeluaran SDY information sgp 2021.