Studi menunjukkan penurunan dramatis dalam efektivitas vaksin COVID
SCIENCE

Studi menunjukkan penurunan dramatis dalam efektivitas vaksin COVID

Ketika varian Delta menjadi jenis virus corona yang dominan di seluruh Amerika Serikat, ketiga vaksin COVID-19 yang tersedia untuk orang Amerika kehilangan sebagian kekuatan perlindungannya, dengan kemanjuran vaksin di antara sekelompok besar veteran turun antara 35% dan 85%, menurut ke studi baru.

Para peneliti yang meneliti catatan hampir 800.000 veteran AS menemukan bahwa pada awal Maret, ketika varian Delta mulai berkembang di seluruh komunitas Amerika, ketiga vaksin tersebut secara kasar memiliki kemampuan yang sama untuk mencegah infeksi.

Tapi selama enam bulan berikutnya, itu berubah secara dramatis.

Pada akhir September, vaksin COVID-19 dua dosis Moderna, yang diukur efektif 89% pada bulan Maret, hanya efektif 58%.

Efektivitas tembakan yang dilakukan oleh Pfizer dan BioNTech, yang juga menggunakan dua dosis, turun dari 87% menjadi 45% pada periode yang sama.

Dan yang paling mengejutkan, kekuatan perlindungan dari vaksin dosis tunggal Johnson & Johnson turun dari 86% menjadi hanya 13% selama enam bulan tersebut.

Temuan itu dipublikasikan Kamis di jurnal Science.

Ketiga vaksin tersebut memiliki kemampuan yang lebih baik untuk mencegah kematian akibat COVID-19, tetapi pada bulan Juli – ketika varian Delta mulai mendorong lonjakan infeksi dan kematian selama tiga bulan – efektivitas suntikan pada skor itu juga mengungkapkan kesenjangan yang lebar.

Di antara veteran 65 dan lebih tua yang diinokulasi dengan vaksin Moderna, mereka yang mengembangkan apa yang disebut infeksi terobosan, 76% lebih kecil kemungkinannya meninggal karena COVID-19 dibandingkan dengan veteran yang tidak divaksinasi pada usia yang sama.

Veteran yang lebih tua yang mendapatkan vaksin Pfizer-BioNTech dan kemudian mengalami infeksi terobosan, 70% lebih kecil kemungkinannya untuk meninggal daripada rekan-rekan mereka yang tidak divaksinasi.

Dan ketika dokter hewan yang lebih tua yang mendapat satu suntikan vaksin J&J menderita infeksi terobosan, mereka 52% lebih kecil kemungkinannya untuk meninggal daripada rekan-rekan mereka yang tidak mendapatkan suntikan.

Untuk veteran yang berusia di bawah 65 tahun, vaksin Pfizer-BioNTech dan Moderna memberikan perlindungan terbaik terhadap kasus COVID-19 yang fatal, masing-masing sebesar 84% dan 82%. Ketika veteran muda yang diinokulasi dengan vaksin J&J menderita infeksi terobosan, mereka 73% lebih kecil kemungkinannya meninggal karena COVID-19 daripada rekan-rekan mereka yang tidak divaksinasi.

Perwakilan Johnson & Johnson tidak segera menanggapi permintaan untuk membahas temuan penelitian.

Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit telah merekomendasikan suntikan booster untuk semua orang yang mendapatkan vaksin Johnson & Johnson setidaknya dua bulan sebelumnya.

Booster juga direkomendasikan enam bulan setelah dosis kedua vaksin Moderna atau Pfizer untuk semua orang yang berusia 65 tahun ke atas; mereka yang memiliki kondisi medis yang membuat mereka lebih rentan terhadap kasus COVID-19 yang serius; mereka yang tinggal di panti jompo atau pengaturan kelompok lainnya; dan mereka yang tinggal atau bekerja di lingkungan berisiko tinggi seperti rumah sakit atau penjara.

Selain itu, semua orang dengan sistem kekebalan yang lemah disarankan untuk mendapatkan suntikan booster jika sudah setidaknya 28 hari sejak vaksin mereka berlaku penuh.

Dengan jutaan orang Amerika yang divaksinasi merenungkan apakah mereka membutuhkan dorongan, studi baru ini menawarkan perbandingan paling komprehensif tentang bagaimana kinerja ketiga vaksin di seluruh negara tahun ini.

Ini melacak 780.225 veteran angkatan bersenjata AS dari 1 Februari hingga 1 Oktober. Hampir 500.000 dari mereka telah divaksinasi, sementara hanya di bawah 300.000 yang belum.

Berasal dari seluruh negeri, semuanya dirawat oleh sistem terpadu Departemen Urusan Veteran, yang menyediakan layanan kesehatan bagi 2,7% populasi AS. Sementara kelompok yang diteliti beragam secara etnis dan ras, pencatatan yang diandalkan oleh para peneliti seragam.

Karena ini adalah veteran, populasi penelitian terdiri enam kali lebih banyak pria daripada wanita. Dan mereka cenderung lebih tua: sekitar 48% berusia 65 tahun atau lebih, 29% berusia antara 50 dan 64 tahun, dan 24% lebih muda dari 50 tahun.

Meskipun veteran yang lebih tua lebih mungkin meninggal daripada dokter hewan yang lebih muda selama masa studi, penurunan perlindungan vaksin terhadap penyakit dan kematian terlihat pada tua dan muda.

Studi ini dilakukan oleh tim dari Institut Kesehatan Masyarakat di Oakland, Pusat Medis Urusan Veteran di San Francisco, dan Pusat Ilmu Kesehatan Universitas Texas.

Dr. Barbara Cohn, penulis utama studi tersebut, mengatakan selain perbandingan vaksin COVID-19, analisis kelompok tersebut memberikan “lensa untuk membuat keputusan yang tepat seputar vaksinasi primer, suntikan booster, dan berbagai lapisan perlindungan lainnya.” Itu termasuk mandat masker, pengujian virus corona, dan tindakan kesehatan masyarakat lainnya yang bertujuan melawan penyebaran virus.

Bukti kuat dari penurunan daya vaksin harus mendorong negara bagian dan lokal dengan populasi yang sangat divaksinasi untuk mempertimbangkan untuk mempertahankan mandat masker, kata para penulis. Dan temuan ini sangat mendukung rekomendasi CDC baru-baru ini bahwa semua penerima vaksin J&J mendapatkan booster.

Studi menyimpulkan bahwa varian Delta, yang mendorong gelombang infeksi dan kematian di seluruh negeri selama musim semi dan musim panas, mungkin merupakan faktor yang paling mengikis perlindungan vaksin.

Peneliti lain telah menemukan bukti serupa tentang penurunan efektivitas vaksin. Tetapi mereka telah menyarankan bahwa pertahanan sistem kekebalan terhadap SARS-CoV-2 hanya memudar seiring waktu, dan bahwa efektivitas vaksin yang berkurang mungkin akan terlihat dengan atau tanpa kedatangan jenis baru yang lebih mudah menular.


Posted By : nomor hk hari ini