news

‘Sebastian adalah yang paling lengkap’: Mantan insinyur Red Bull membuat panggilan besar ke Verstappen; FIA meluncurkan tindakan keras terhadap media sosial

Tidak butuh waktu lama bagi tempat Max Verstappen di jajaran pembalap hebat untuk ditimbang.

Kejuaraan keduanya telah menempatkan dia di udara langka. Dia sekarang memenangkan lebih banyak gelar daripada 17 legenda paling ikonik F1 dan terikat dengan legenda seperti Fernando Alonso, Mika Häkkinen, Emerson Fittipaldi, Jim Clark, Graham Hill dan Alberto Ascari.

Hanya 10 pembalap yang memenangkan lebih dari dua kejuaraan.

Saksikan setiap latihan, kualifikasi, dan balapan FIA Formula One World Championship™ 2022 secara langsung di Kayo. Baru mengenal Kayo? Mulai uji coba gratis Anda sekarang >

Tapi jumlah judul hanya satu bagian dari gambar. Membuat penilaian kualitatif tentang kehebatan jauh lebih sulit.

Seorang pria Red Bull Racing telah mencoba, dan sementara dia menilai Verstappen pada keterampilan murni, dia belum mendekati paket yang sempurna.

Sementara itu, FIA meningkatkan upayanya untuk membersihkan alun-alun publik online, minggu ini mengumumkan bahwa pihaknya bermitra dengan perusahaan kecerdasan buatan untuk menyingkirkan troll dan individu beracun dari lingkup wacana motorsport.

Perilaku online yang melecehkan menjadi masalah serius di semua bagian dunia, dan badan pengatur motorsport akan meluncurkan kampanye akhir tahun ini untuk mencoba menyelesaikan masalahnya sendiri.

VERSTAPPEN LEBIH CEPAT TAPI VETTEL LEBIH LENGKAP

Max Verstappen adalah pembalap paling berbakat yang pernah dimiliki Red Bull Racing tetapi paketnya kurang lengkap dibandingkan Sebastian Vettel, menurut kepala teknik balapan Guillaume Rocquelin.

Rocquelin mengidentifikasi kemampuan teknis Verstappen sebagai kelemahan utama dibandingkan dengan Vettel, yang rasa ingin tahu dan pendekatan holistiknya terhadap balap membuatnya menjadi prospek perebutan gelar yang lebih komprehensif.

Insinyur Prancis, yang lebih dikenal dengan julukan ‘Rocky’, adalah insinyur balap Vettel antara 2009 dan 2014, yang membawanya ke empat kejuaraan dunianya.

Dia dipromosikan menjadi kepala teknik balapan pada 2015 sebelum pindah ke peran manajemen di akademi pembalap Red Bull awal tahun ini.

Berbicara kepada Pengemudi Gila podcast, Rocquelin mengatakan bahwa Vettel tiba di Red Bull Racing pada tahun 2009 sebagai pembalap yang jauh lebih bulat, setelah mencontoh Michael Schumacher yang menaklukkan segalanya.

Photo by Mark Thompson/Getty Images
Foto oleh Mark Thompson/Getty ImagesSumber: Getty Images

“Saya pikir Sebastian adalah pembalap yang lebih lengkap daripada Max ketika dia tiba bersama kami,” katanya. “Di tingkat profesional, teknik, mediasi … dia dilatih di ‘sekolah’ Schumacher, yang merupakan idolanya.

“Dia mengajukan banyak pertanyaan, membuat banyak catatan, dan ketika dia tiba bersama kami, dia sangat teliti. Bukan kebetulan bahwa ia memenangkan beberapa gelar. Dia lebih siap secara teknis, mental.

“Saya pikir Max mungkin memiliki lebih banyak bakat alami, itulah yang paling dia andalkan. Tapi Sebastian adalah yang paling lengkap.”

Rocquelin mengatakan Verstappen secara alami lebih cepat dan kepribadian yang lebih besar tetapi masih memiliki kelemahan yang perlu dia perbaiki.

“Max selalu menjadi bos,” katanya. “Dia memiliki kepercayaan diri yang sangat besar, dia tahu apa yang dia inginkan dan dia sangat lugas.

“Tapi saya akan jujur, Max secara teknis lemah dibandingkan dengan pembalap lain yang pernah bekerja sama dengan kami. Saya pikir dia masih memiliki banyak kemajuan.

“Dia adalah pemimpin dengan sikapnya, hasilnya, tapi saya pikir dia bisa meningkat dari sudut pandang teknis dan cara mengembangkan mobil.”

PENYALAHGUNAAN ONLINE ‘AKAN MENGHANCURKAN OLAHRAGA KITA’

FIA akan mencoba menggunakan kecerdasan buatan untuk menindak konten media sosial yang kasar, memperingatkan bahwa kegagalan untuk mengatasi perilaku anti-sosial dapat “menghancurkan” motorsport.

Formula 1 telah mencatat peningkatan perilaku online beracun dalam beberapa tahun terakhir. Mantan direktur balapan Michael Masi menerima ancaman pembunuhan setelah Grand Prix Abu Dhabi tahun lalu serta “rasis, keji kasar” di media sosial. Ancaman juga dilakukan terhadap keluarganya.

Bulan lalu Silvia Bellot, salah satu pramugari di Grand Prix Amerika Serikat, juga dilaporkan menerima ancaman pembunuhan setelah menjadi bagian dari panel yang menghukum Fernando Alonso karena mengemudi dengan mobil yang rusak.

“Sungguh menyedihkan bahwa seorang sukarelawan seperti Silvia atau perwira dan pejabat kami, yang merelakan waktu mereka untuk mengizinkan kami balapan, menjadi subjek kebencian seperti itu,” tulis presiden FIA Mohammed Ben Sulayem dalam sebuah surat terbuka yang diterbitkan oleh Olahraga otomatis. “Memang sejumlah staf FIA juga menjadi sasaran pelecehan dan postingan kebencian selama beberapa tahun terakhir.

Bagnaia menutup Kejuaraan Dunia 2022 | 01:08

“Sama sekali tidak dapat diterima bahwa sukarelawan, pejabat, dan karyawan kami menjadi sasaran pelecehan ekstrem ini. Itu tidak memiliki tempat dalam olahraga kami. Ini memiliki efek buruk pada kesehatan mental kita dan orang yang kita cintai.

“Biar saya perjelas: tanpa orang-orang ini tidak akan ada balapan.

“Kita harus bertanya pada diri sendiri: siapa yang ingin mengejar menjadi pejabat tinggi di lingkungan ini? Kenyataannya jelas: jika ini terus berlanjut, itu akan menghancurkan olahraga kita.”

Beberapa pembalap juga berbicara tentang jumlah pelecehan yang mereka terima secara online, dengan Max Verstappen dan Lewis Hamilton menyerukan tindakan baru-baru ini minggu lalu untuk meningkatkan kesopanan debat.

Ben Sulayem mengatakan bahwa FIA telah melibatkan platform media sosial untuk mencoba memacu tindakan kolektif dan bermitra dengan perusahaan kecerdasan buatan Arwen untuk membersihkan salurannya dari aktor kasar.

FIA juga menugaskan penelitian tentang “kebencian digital dan komentar beracun khusus untuk olahraga”.

Kampanye untuk membersihkan debat online, yang oleh FIA disebut sebagai inisiatif Drive it Out, akan diluncurkan dalam beberapa bulan mendatang.

ALBON MELAKUKAN ‘LEBIH BAIK DARI YANG SAYA HARAPKAN’ SETELAH CONFIDENCE HIT 2020

Alex Albon telah mengakui bahwa ia kehilangan kepercayaan pada kemampuannya di akhir musim 2020 yang naas di Red Bull Racing, tetapi kampanye Williams-nya telah mampu mengembalikan sebagian kepercayaan dirinya.

Albon menikmati peningkatan pesat di Formula 1 diikuti oleh penurunan tajam dan demoralisasi. Dia tiba-tiba dipanggil ke Toro Rosso pada 2019 setelah melepaskan diri dari kontrak Formula E, dan di pertengahan tahun dia menggantikan Pierre Gasly di Red Bull Racing saat pembalap Prancis itu goyah bersama Max Verstappen.

Tapi tahun penuh pembalap Thailand bersama pembalap Belanda itu tidak mengesankan, dan dia dijatuhkan di akhir musim setelah hanya mencetak dua kali finis ketiga.

Red Bull mempertahankannya sebagai pembalap cadangan dan menurunkannya di seri DTM Jerman sebelum memfasilitasi kepindahannya ke Williams tahun ini, tetapi Albon mengatakan kepercayaan dirinya telah tertembak oleh dua musimnya yang penuh gejolak di grid.

LEBIH MOTORSPORT

McLAREN vs ALPINE: Apakah Ricciardo membuat McLaren berada di urutan keempat dalam kejuaraan? Ini tidak sejelas yang Anda kira

‘SAYA HANYA INGIN MENYENANGKAN’: SVG menguraikan rencana kontrak setelah dominasi gelar

JALAN PECCO MENUJU KEMULIAAN: Enam balapan yang menentukan gelar juara MotoGP

“Itu adalah sesuatu yang saya agak kehilangan menjelang akhir musim 2020 itu,” katanya Penggemar Balap. “Saat Anda mengendarai mobil DTM, itu hal yang sama sekali berbeda. Anda tidak dapat benar-benar mengukur di mana Anda berada.

“Sekarang saya benar-benar merasa seperti saya mengemudi dengan baik, dan banyak dari itu karena kepercayaan pada mobil, dan itu lagi adalah sesuatu yang saya rasa telah saya lakukan.

“Saya merasa telah melakukan pekerjaan dengan baik tahun ini dan saya merasa telah membuktikan pada diri sendiri apa yang saya tahu bisa saya lakukan.”

“Tentu saja saya masih ingin mendorong dan masih melakukan hasil yang baik dan mengesankan dan menunjukkan kepada tim apa yang bisa saya lakukan, tetapi untuk tahun ini, setelah melewati tahun dan semua hal dipertimbangkan, saya merasa ini adalah tahun yang positif.

“Saya merasa ini mungkin bahkan berjalan lebih baik dari yang saya harapkan.”

Albon berada di urutan ke-19 dalam klasemen dengan empat poin setelah tiga kali finis di 10 besar.

Keluaran sgp hari ini Pengeluaran SGP hasil https://unzensiert-privat.com/ sgp prize terkini sudah kita tulis ke dalam bagan knowledge sgp 2021 benar-benar komplit. Dimana para togeler Pengeluaran HK singapore dan Togel SDY serta toto sgp bisa melihat semua hasil pengeluaran https://welfarefoodchallenge.org/ hari ini tercepat membuat memastikan hasil jackpot keluaran sgp hari ini benar-benar asi. Seluruh hasil keluaran sgp hari ini terkini yang kita tulis ke di dalam bagan information sgp merupakan hasil sah yang Togel Singapore kami mempunyai dari pangkal terpercaya singaporepools. com. sg. Alhasil bersama sedemikian itu para togeler tidak butuh curiga ulang dengan nilai keluaran sgp yang kita https://covertcreeklodge.com/ di dalam Pengeluaran SDY knowledge sgp 2021.